PERKELAHIAN SINGA MELAWAN HARIMAU

PERKELAHIAN SINGA MELAWAN HARIMAU | Saat kecil sempat bertanya-tanya jika Harimau beradu kekuatan dengan Singa siapa sih yang menang? mungkin pertanyaa seperti tadi sempat juga terlintas dalam pikiran saudara. Pertandingan kucing besar antara harimau melawan Singa sering dipertunjukan pada jaman Romawi Kuno di Colosseum tujuannya untuk menghibur penonton juga raja pada saat itu.
Namun perkelahian antara kedua spesies kucing besar itu tidak hanya terjadi pada jaman Romawi pada  abad modern seperti sekaran ini sekarang pun pertandingan antara spesies berbeda sering dilakukan seperti anjing melawan babi hutan atau  yang pernah saya lihat di tv harimau melawan anjing jenis pitbul. Namun bagai mana bila kedua raja hutan Harimau versus Singa siapa yang menang? Baca juga 5 jenis anjing paling kuat di dunia, 7 dewa perang paling terkenal, cerita kehidupan setelah kematian pada manusia



Pernyataan tidak resmi dari catatan sejarah menunjukkan, harimau kebanyakan menang di pertarungan pada zaman Romawi kuno, dan di pertarungan pada zaman sekarang juga seperti itu, meski tidak selalu.
Singa dan harimau memiliki kelebihan masing-masing, dan “hasil dari sebuah pertarungan bergantung penuh pada individu hewan: pengalamannya, gaya bertarung dan fisiologi,” kata Craig Saffoe, seorang ahli biologi di kebun binatang Smithsonian Zoo di Washington, D.C.

“Tetapi jika aku diminta bertaruh, aku akan bertaruh untuk harimau,” kata Craig kepada Life’s Little Mysteries.
Pertama, walaupun harimau jenis tertentu lebih besar dari singa mana pun, kedua spesies itu biasanya hampir sama besar. Meski ukurannya bervariasi, Craig mengatakan bahwa rata-rata singa jantan Afrika dewasa dan harimau jantan Bengal dewasa memiliki berat sekitar 400 sampai 420 pounds (180-190 kg).
Surai (bulu tengkuk) singa memberikan keuntungan fisik. Menurut Craig, baju zirah alami tersebut melindungi leher mereka. Singa jantan memang dirancang untuk bertarung. “Singa lebih bersifat sosial daripada harimau, jadi ketika beranjak dewasa, singa akan lebih banyak bermain ala pertarungan karena mereka berlatih untuk menjadi singa dominan, sementara harimau dapat melewati sepanjang hidupnya tanpa mengalami satu pertarungan pun,” katanya.

Walaupun pengalaman bertarung akan membuat singa tua lebih tangguh, namun sifat sosial tersebut juga merupakan kelemahan terbesarnya ketika bertarung dengan harimau.
Menurut Lion Research Center di University of Minnesota, kumpulan dari tiga singa jantan biasanya bertarung sebagai kelompok ketika ada yang mengganggu wilayah mereka, sementara harimau selalu melakukannya sendiri. Perbedaan itu memengaruhi insting dari kedua spesies kucing besar tersebut.
“Apa yang saya lihat dari harimau adalah mereka lebih agresif, mereka langsung mengincar leher, mereka langsung berniat membunuh,” kata Craig. “Sementara singa lebih seperti, ‘Aku ingin memukulmu dan sedikit bermain denganmu.’ Singa mungkin sempat sedikit bermain-main karena mereka memiliki singa lain yang menjaganya.”
“Sementara harimau tidak bisa seperti itu. Mungkin mereka dikondisikan melalui evolusi untuk tidak bergantung kepada pertolongan siapapun dan selalu ingin membunuh dengan cepat.”
Kesadisan itulah yang memberikan harimau kelebihan.

Sebelum kita mengambil kesimpulan, ada baiknya kita memasukkan kucing besar lainnya ke dalam arena. Bagaimana peluang jaguar Amerika melawan singa atau harimau? Bagaimana dengan macan tutul atau cheetah?
Menurut Craig, peringkat dari para kucing besar adalah sebagai berikut: Di peringkat teratas ada harimau, singa, dan jaguar, dan setelah mereka dari yang paling atas adalah macan tutul, cougar, macan tutul salju, dan cheetah. “Pertarungan yang paling menarik mungkin antara harimau Bengal berukuran besar dengan jaguar jantan berukuran besar, karena kedua hewan tersebut memiliki temperamen, kecepatan, ukuran, dan kekuatan yang hampir sama,” kata Craig.
Macan tutul adalah kuda hitamnya. “Jangan meremehkan macan tutul. Mereka kecil tetapi sangat kuat dan petarung yang ulung,” kata Craig. “Siapa yang tahu, seekor macan tutul mungkin bisa berubah menjadi mesin pembunuh dan menumbangkan singa atau harimau.”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s